10 Cara Membuat Kreativitas Bekerja untuk Perdamaian

10 Cara Membuat Kreativitas Bekerja untuk Perdamaian

Fakta mengejutkan. Investasi pemerintah donor OECD untuk perdamaian dan pembangunan mencapai USD16,5 miliar pada periode 2007-2011. Selama waktu itu, pengeluaran global untuk mempersiapkan atau membuat perang adalah USD10,493 triliun. Dalam praktiknya, untuk setiap dolar yang dihabiskan untuk menciptakan dan membangun perdamaian, 635 dihabiskan untuk melakukan hal yang sebaliknya.

Jadi sebagai pembawa damai Anda cukup banyak kekurangan senjata dan sumber daya. Apa yang kamu kerjakan? Yah banyak dari kita menjadi letih. Yang lain melakukan yoga. Yang lain marah lagi. Beberapa terlibat dalam politik. Banyak yang mengejar pengembangan solusi teknis. Tetapi hanya sedikit yang menjadi kreatif.

Faktanya, sungguh mengejutkan betapa rendahnya nilai kreativitas dalam penciptaan perdamaian dan pembangunan perdamaian. Benar, beberapa LSM pembangun perdamaian dan badan-badan PBB memiliki program konflik dan budaya/seni yang menggunakan seni untuk meningkatkan kesadaran, merangsang perdebatan, atau mengubah sikap di komunitas sasaran. Namun, tidak ada organisasi nirlaba, pemerintah, atau multilateral yang menciptakan perdamaian yang saya tahu memiliki mekanisme bawaan untuk meningkatkan kreativitas kelembagaan atau staf.

Mungkin sebagian dari alasan rendahnya nilai kreativitas di bidang ini dapat ditemukan dalam cara pembuatan perdamaian dan pembangunan perdamaian saat ini diajarkan. Di antara banyak universitas yang sekarang menawarkan gelar dalam resolusi konflik dan sejenisnya, ada fokus besar pada teori, praktik dan metodologi. Sangat sedikit yang memiliki kursus khusus tentang kreativitas dalam damai, dan tidak banyak kolaborasi antara universitas dan lembaga seni ini.

Di antara yang mencari keuntungan, sejauh yang saya lihat, hanya Kelompok Konsultasi Konflik dan Keamanan Internasional saya sendiri (Malta, Inggris Raya, Nigeria, dan Hong Kong), dan teman-teman kami di Penelitian dan Konsultasi Integritas (Inggris Raya) yang aktif memelihara kreativitas institusional dengan bergabung dengan orang lain untuk membantu mendirikan Artraker dan menerapkan wawasan baru tentang cara kami menjalankan bisnis.

Artraker sendiri membantu membentuk melalui seni bagaimana individu dan organisasi memahami dan menanggapi konflik kekerasan. Ini adalah jaringan yang menghubungkan seniman konflik dengan pembuat perdamaian untuk menghasilkan inovasi dan bersama-sama menciptakan pendekatan baru untuk menghasut perdamaian. Gagasan bahwa seni dapat mendorong kreativitas dalam penciptaan perdamaian semakin menarik, dengan mantan Menteri Norwegia, pembuat perdamaian, dan Ketua OECD/DAC saat ini, Erik Solheim baru-baru ini bergabung dengan Dewan Penasihat untuk Proyek Perdamaian Positif Artraker.

Kami telah terlibat dalam Artraker sejak dimulai pada tahun 2012 dan telah belajar banyak tentang bagaimana seni dapat membantu menciptakan perdamaian yang lebih baik dan bagaimana menjaga diri kita tetap kreatif. Ini menambahkan hingga 10 cara di mana kreativitas dapat bekerja untuk perdamaian dan beberapa manfaat penting bagi organisasi pembuat perdamaian.

Cara-cara di mana seni membantu membuat perdamaian lebih baik

1. Seni adalah katalis untuk perubahan Kita sekarang semakin menyadari bagaimana intervensi seni dapat menggeser dinamika kekerasan. Lima Pemrotes Wanita Plastik Rozhgar Mustafa, yang ditampilkan dalam foto di atas, adalah contoh di mana seni digunakan untuk mengurangi ketegangan dan membuka ruang untuk dialog yang lebih inklusif di Sulaimani (Irak). Saya menyebutnya ‘seni konflik taktis’ dan ada banyak. Ini adalah sumber inspirasi yang bagus ketika memikirkan cara untuk mengurangi tingkat kekerasan di lokasi tertentu. Ada juga ‘seni konflik strategis’, yang bekerja untuk mengubah prasangka dan sikap yang dipegang teguh, seringkali melalui teater, radio, televisi, dan film – seperti yang dicontohkan oleh karya luar biasa Search for Common Ground yang berbasis di AS dan opera sabun berbasis radio mereka. .

2. Seni menyembuhkan Mungkin aplikasi seni yang paling terkenal di daerah yang terkena dampak perang, terapi seni digunakan untuk membantu orang dewasa dan anak-anak yang trauma pulih atau berdamai dengan pengalaman mereka. Mungkin yang kurang diketahui adalah inisiatif yang membantu pengungsi dan pengungsi lainnya untuk memulai proses yang juga penting untuk memulihkan rasa keluarga, komunitas, dan identitas mereka. Intervensi seperti Proyek Studio Jalan Alexia Webster sederhana; sebuah studio fotografi jalanan dengan printer foto didirikan di kamp pengungsi, dan keluarga diberi kesempatan untuk mengambil dan membawa pulang potret keluarga. Cara sederhana dan ampuh untuk membantu mereka yang berada di tempat-tempat ketidakpastian dan kefanaan mendapatkan kembali rasa identitas dan rasa memiliki di tempat yang paling dibutuhkan.

3. Seni memberikan narasi alternatif Sebagian besar waktu kita sebagai pembawa damai dihabiskan untuk melawan atau bekerja di sekitar narasi dominan yang dibuat untuk membenarkan tindakan satu pihak atau pihak lain. Pertempuran narasi ini dimainkan di media dan melibatkan gigitan suara skrip dan citra selektif. Seni dapat menyediakan sumber yang kaya dari narasi alternatif dan subjektif, serta kontra-narasi atau narasi yang menyatukan, bukan memecah belah. Dua contoh favorit saya adalah dari Afghanistan dan Mali. Kebohongan Kebebasan Assadullah Baran Bromand, adalah seperangkat instalasi menggunakan burqa dan turban di gedung-gedung yang dihancurkan oleh penembakan, yang berusaha untuk melawan kesalahpahaman seputar Islam, demokrasi, kebebasan, dan hak asasi manusia. TOMO karya Bakari Diallo, sebuah film pendek, memberikan narasi alternatif yang kuat tentang dampak perang di Mali di daerah pedesaan yang sering terlupakan.

4. Seni menginformasikan dan meningkatkan penggunaan ruang Sebagian besar pembuat perdamaian tahu bahwa Anda harus menyiapkan ruang fisik untuk dialog dengan cara yang kondusif untuk membuka pikiran terhadap solusi dan peluang. Namun di luar itu, ‘ruang’ adalah area yang luas di mana seni, desain, dan arsitektur bersinggungan dengan cara kita menciptakan dan menjaga perdamaian. Misalnya, arsitektur dan perencanaan kota di kota dapat mendukung inklusi dan melawan rasa marginalisasi. Demikian pula, cara kamp pengungsi dirancang dapat mendorong keselamatan dan mempromosikan koeksistensi dalam populasi kamp. Contoh bagus bekerja dengan ruang untuk mengubah perspektif adalah grafiti Shamsia Hassani (di media sebagai Banksy Afghanistan) dan seni jalanan 3D di Kabul, yang dalam kata-katanya bertujuan untuk “menghapus kenangan buruk perang”.

5. Seni dapat membangkitkan imajinasi dalam kepemimpinan Ketidakmampuan atau keengganan para pemimpin untuk membayangkan masa depan damai alternatif sering melanggengkan kekerasan dan konflik. Faktanya, berurusan dengan para pemimpin politik yang tidak imajinatif dan berpikiran sempit adalah salah satu bagian yang paling membuat frustrasi dari pekerjaan pembawa damai. Apakah mungkin melalui seni untuk membangkitkan imajinasi yang tidak imajinatif atau membantu para pemimpin membayangkan kemungkinan-kemungkinan baru? Belum ada jawaban pasti untuk pertanyaan-pertanyaan ini dan pernyataan bahwa seni dapat membangkitkan imajinasi dalam kepemimpinan tetap menjadi hipotesis; tapi satu yang akan ditangani (dan mudah-mudahan terbukti atau tidak terbukti) oleh Proyek Perdamaian Positif Artraker.

Cara-cara di mana seni (dan seniman) dapat merangsang kreativitas dalam lembaga-lembaga perdamaian dan pembangunan perdamaian…

6. Terlibat dengan seni konflik Seringkali hal-hal sederhana yang berhasil. Kami menyatukan Rekan dan Mitra Pelaksana kami (bersama dengan klien kami) ke Penghargaan dan Pameran Artraker Dua Tahunan, di mana seniman konflik terpilih dipamerkan. Ada juga pameran seni konflik yang sedang berlangsung, seperti yang ditampilkan oleh Art Represent di London atau pembicaraan yang diselenggarakan oleh Culture + Conflict. Di luar Eropa, ada Pameran Seni Perdamaian Artraker, yang menghadirkan karya-karya terpilih tahun 2013 dan 2014 ke Sri Lanka dan Myanmar, dengan perhentian lain yang direncanakan pada tahun 2015 dan 2016. Kami juga melakukan hal-hal lain; memfasilitasi pertimbangan juri untuk Artraker Awards, mengerahkan mitra kami untuk bergabung dengan juri Artraker, dan mendanai bersama Artraker Art of Peace Exhibition.

7. Membawa seniman konflik ke dalam proyek dan institusi Kita cenderung menikmati asumsi kita dipertanyakan dan suka ditunjukkan cara yang berbeda dan tidak konvensional dalam melihat sesuatu. Oleh karena itu, kami membuat kebiasaan untuk memasukkan seniman konflik sebagai bagian dari dewan penasihat proyek dan tim proyek kami agar kami tetap mengajukan pertanyaan yang tepat dan melihat berbagai hal dari sudut yang berbeda. Jika kami dibentuk dengan tim in-house besar (yang bukan kami), kami akan mengikuti praktik beberapa organisasi pengembangan dan memiliki seniman di tempat tinggal. Ini pada dasarnya melibatkan residensi satu atau dua bulan untuk seniman konflik di mana dia berinteraksi dengan staf, berpartisipasi dalam pertemuan, dan menghasilkan seni dan ide. Kunjungi link berikut untuk mendapatkan informasi lebih lanjut disini : hubungi situs

8. Co-create with artist Ini adalah pendekatan yang diambil dalam Artraker Positive Peace Project; seniman dan praktisi konflik mengembangkan bersama intervensi seni, yang kemudian mereka ciptakan dan implementasikan bersama. Ini adalah proses dengan dampak transformasional yang penting. Namun, itu bisa dilakukan dengan cara yang lebih sederhana. Misalnya, dengan melibatkan staf dalam semacam proses kreatif dengan seorang seniman; hari dalam seminggu atau sebulan, sebagai bagian dari upaya untuk merangsang kreativitas.

9. Berpartisipasi dalam intervensi seni Selama Artraker Awards terakhir, saya berpartisipasi dalam State of Exception karya Lorena Wolffer. Ini adalah intervensi yang dikandung “sebagai tanggapan atas meningkatnya gelombang kekerasan terhadap perempuan di Meksiko yang memaksa kita untuk hidup dalam keadaan pengecualian de facto”. Ini melibatkan makan (dalam hal ini, teh dan kue) untuk 20 perempuan yang lewat di ruang publik, di mana pengalaman kekerasan dibagikan. Peran saya dalam intervensi ini hanya untuk menyajikan teh, tetapi bahkan peran marjinal ini memberi saya sejumlah wawasan baru tentang cara-cara baru untuk memfasilitasi pemulihan dari kekerasan dan perang.

10. Bermitra dengan organisasi seni konflik yang berdedikasi Kami sangat percaya pada kolaborasi dan kemitraan sebagai cara integral dalam berbisnis. Kemitraan dengan Artraker memberi kami umpan masukan kreatif yang berkelanjutan dan peluang untuk membangun budaya kreatif dalam bisnis kami. Bagi kami dan anggota jaringan Artraker lainnya, melembagakan hubungan adalah kunci untuk mengakar kuat dan mempertahankan budaya organisasi yang kreatif.