10 LANGKAH MENUJU PERDAMAIAN DUNIA

10 LANGKAH MENUJU PERDAMAIAN DUNIA

Tekanan di dunia kita serius, dan diperkirakan akan tumbuh. Umat ​​manusia harus meninggalkan kebiasaan militer – dan mengatasi konflik pada akarnya, tulis Hazel Healy.

1. Mulailah dengan menghilangkan pengecualian

Bukti menunjukkan bahwa konflik terjadi di tempat-tempat di mana masyarakat tidak dapat mempercayai polisi atau mendapatkan akses keadilan, dan prospek kehidupan yang layak dirampas oleh elit yang korup.

Pemerintah di mana pun harus menghentikan pengabaian, pelecehan, dan stigmatisasi terhadap rakyatnya sendiri.

Media dan pihak lain yang mempromosikan pemikiran ‘mereka-dan-kita’ harus ditantang untuk berhenti menyebarkan kebencian.

2. Mewujudkan kesetaraan sejati antara wanita dan pria

Semakin besar kesenjangan gender suatu negara, semakin besar kemungkinannya untuk terlibat dalam konflik kekerasan, menurut penelitian dalam Sex and World Peace (2012) Valerie Hudson.

Ketidaksetaraan gender mengalahkan PDB, tingkat demokrasi atau identitas etnis-agama sebagai faktor pendorong terkuat untuk konflik eksternal dan internal yang lebih mungkin terjadi, dan menjadi yang pertama menggunakan kekerasan dalam konflik tersebut.

Sebaliknya, ketika perempuan berpartisipasi dalam proses perdamaian, perdamaian lebih mungkin bertahan.

3. Bagikan kekayaan secara adil

Menurut survei Bank Dunia , 40 persen dari mereka yang bergabung dengan kelompok pemberontak melakukannya karena kurangnya kesempatan ekonomi.

Kemiskinan relatif sama pentingnya, dengan masyarakat yang lebih setara yang ditandai dengan tingkat kepercayaan yang tinggi dan tingkat kekerasan yang rendah.

Keadilan ekonomi dalam hal sumber daya publik, perpajakan dan penghindaran pajak juga merupakan kunci.

Transfer kekayaan secara sistematis dari kaya ke miskin – alih-alih sebaliknya – meningkatkan keamanan bagi semua orang.

4. Atasi perubahan iklim

Tekanan ekologis akibat pemanasan global terbukti memperburuk konflik perebutan sumber daya seperti tanah dan air, khususnya di Afrika Timur.

Terlepas dari semua kekurangannya, perjanjian iklim PBB adalah bukti bahwa dunia dapat mengatasi dan mengurangi krisis melalui kerja sama, bukan perang.

Kesepakatan iklim yang berfungsi ‘adalah kesepakatan perdamaian terbesar yang bisa dimiliki dunia,’ menurut Dan Smith, dari thinktank pengendalian senjata terkemuka SIPRI .

5. Kontrol penjualan senjata

Promosi penjualan senjata dan pengeluaran besar untuk kemampuan militer yang agresif meningkatkan ketegangan global.

Penyebaran senjata memicu konflik dan membuat kekerasan lebih mungkin terjadi.

Penandatangan perjanjian senjata harus berpegang pada kata-kata mereka, karena kami membangun bukti pelanggaran dan meminta pertanggungjawaban penjual.

Kami juga dapat membangun dukungan untuk terobosan baru konvensi yang melarang senjata nuklir dan menjadikannya ilegal untuk dimiliki atau digunakan.

Indeks Perdamaian Global

Gambar Indeks Perdamaian Global, Sumber www.maboswinvip.com.

6. Tampilkan lebih sedikit keangkuhan, buat lebih banyak perubahan kebijakan

Melihat rekam jejak kontra-terorisme, ‘perang melawan narkoba’, stabilisasi dan upaya pembangunan negara dan perang kolonial ‘menunjukkan pola kegagalan yang sangat serius,’ kata Larry Attree dari Saferworld.

Kerendahan hati dan kesediaan untuk menebus agresi masa lalu di panggung internasional adalah penting – seperti akhir dari kebijakan yang mementingkan diri sendiri dan kontra-produktif di Timur Tengah.

7. Lindungi ruang politik

Jika pemerintah mengharapkan kaum muda, orang-orang yang terpinggirkan untuk merangkul masyarakat terbuka daripada mengejar jalan yang lebih kejam dan dendam, mereka harus membiarkan perbedaan pendapat publik.

Di seluruh dunia – dan spektrum politik – ruang ini harus dilindungi dari alat-alat yang represif seperti regulasi administratif ad hoc , penyalahgunaan tindakan anti-teroris, penangkapan dan pemenjaraan sewenang-wenang, bahkan penyiksaan dan pembunuhan.

8. Perbaiki hubungan antargenerasi

Banyak konflik dapat dipahami sebagai pemberontakan pemuda melawan sistem korup mapan yang dijalankan oleh, umumnya, pria yang lebih tua.

Di negara-negara dengan hierarki usia yang ketat, kaum muda tidak dapat menyuarakan rasa frustrasi mereka, yang menciptakan dinamika yang berbahaya, jelas peneliti dan pembangun perdamaian Chitra Nagarajan.

Hal ini diperparah dengan menyalahkan korban klasik, di mana pria muda diperlakukan sebagai bom waktu.

9. Bangun gerakan perdamaian terintegrasi

Gerakan anti-perang jangka pendek telah menggantikan gerakan perdamaian yang aktif dan permanen.

Kita perlu mempromosikan alternatif dan kesuksesan tanpa kekerasan; Juru kampanye perdamaian Phyllis Bennis percaya perdamaian harus dijalin ke dalam gerakan sosial lainnya, memberikan contoh Kampanye Rakyat Miskin di AS Maret lalu, yang menyerang ekonomi perang dan mengaitkannya dengan kemiskinan di dalam negeri.

10. Lihat ke dalam

Kedamaian dimulai dengan Anda. Warga biasa dapat membuat perbedaan.

Kapan terakhir kali Anda meminta maaf? Pikirkan tentang siapa yang kalah saat Anda menang.

Apakah orang-orang di sekitar Anda didengar dan dihormati atau dipinggirkan, diabaikan dan ditinggalkan? Buat keputusan untuk peduli dengan apa yang terjadi pada mereka.

Mulailah percakapan konstruktif dengan seseorang yang tidak Anda setujui.

Tantang pemikiran ‘mereka-dan-kami’ dalam diri Anda dan orang lain.

Masing-masing dari kita dapat memilih untuk membuat masyarakat lebih adil dan damai, atau lebih tidak adil dan suka berperang.

Baca juga artikel Perdamaian Dan Kerjasama Internasional.